Kesenian

Admin Desa 10 April 2019 14:42:45 WIB

Kesenian dan Permainan rakyat

  1. Seni Pertunjukan dan Non Pertunjukan 

    No.

    Nama Kelompok/ Sanggar

    Jenis seni

    Nama Ketua

    Tanggal pendirian

    Alamat

    Pengalaman Pagelaran

    1

    Giriloji

    Sendratari

    Wahyu

    05-04-2017

    Desa Dlingo

    -       Pentas gelar budaya di lapangan Paseban Bantul

    -       Pentas acara Harmony Expo di Atrium Amplaz

    -       Pentas acara Greget Desa di Balai Desa Dlingo dengan peserta dr berbagai luar kota

    -       Pentas dalam acara Merti Dusun di Dusun Pakis

    -       Pentas dalam acara merti Desa di Desa Dlingo

    -       Pentas di acara tutup tahun di SMA N 1 Dlingo

    2

    Teater Alang-Alang

    Teater

    Haryono

    14-06-2017

    Pokoh II

    -       Pentas merti Dusun pokoh 2

    -       Lomba antar kecamatan di kampus ISI

    3

    Gendong Iromo

    Gejok Lesung

    Maryono

    01- 01-2012

    Pokoh II

    -       Pentas merti dusun setiap tahun sejak berdiri

    -       Pentas acara perpisahan KKN

    -       Pentas merti Desa

     

    4

    Maulidun Nabiyu SAW

    Hadroh

    Nuryadi

    24-09-2013

    Pokoh II

    -       Pentas acara pengajian selapanan sejak berdiri

    -       Pentas bersama kelompok hadroh se Kecamatan Dlingo dalam acara pengajian akbar setiap 3 bulan sekali

    5

    Makarti Budoyo

    Paguyuban Reog

    Kardiyo

    1967

    Pokoh II

    -       Pentas merti dusun setiap tahun sejak berdiri

    -       Pentas acara HUT RI di halaman Kantor Kecamatan Dlingo

    6

    Ngudi Aman

    Ronda Thek-Thek

    Sutar

    07-08-1985

    Pokoh II

    -       Pentas merti dusun setiap tahun sejak berdiri

    -       Kirab kesenian di lapangan Trirenggo Bantul acara hari jadi Kabupaten

     

    7

    Krido Utomo

    Karawitan

    Nuryadi

    2015

    Pokoh II

    -       Pentas merti dusun setiap tahun sejak berdiri

     

    8

    Sido Manunggal

    Doger

    Suji Kusmanto

    09-10-2013

    Pokoh II

    -       Pentas merti dusun setiap tahun sejak berdiri

     

    9

    Mekar Sari

    Gejok Lesung

    Tini Sulistiawati

    2010

    Dlingo II

    -       Pentas merti dusun setiap tahun sejak berdiri

    -       Lomba antar RT di Dusun Dlingo 1 tahun 2017

    -       Lomba antar RT di Dusun Dlingo 1 tahun 2018

     

    10

    Safinatunnajah

    Hadroh

    Rohmad  Soleh

    2005

    Kebosungu II

    -       Pentas merti dusun setiap tahun sejak berdiri

    -       Pentas bersama kelompok hadroh se Kecamatan Dlingo dalam acara pengajian akbar setiap 3 bulan sekali

     

    11

    Annur

    Sholawad Jawa

    Komarudin

    1995

    Kebosungu II

    -       Pentas merti dusun setiap tahun sejak berdiri

     

    12

    Wiji Iman

    Hadroh

    Ahmad  Fauzi

    5-07- 1998

    Dlingo II

    -       Pentas merti dusun setiap tahun sejak berdiri

    -       Pentas bersama kelompok hadroh se Kecamatan Dlingo dalam acara pengajian akbar setiap 3 bulan sekali

     

    13

    Sabilal Muhtadin

    Hadroh

    Abdurohman

    1995

    Kebosungu I

    -       Pentas merti dusun setiap tahun sejak berdiri

    -       Pentas bersama kelompok hadroh se Kecamatan Dlingo dalam acara pengajian akbar setiap 3 bulan sekali

     

    14

    Turonggo Mudo Perwiro

    Jathilan

    Ginardi

    1999

    Dlingo I

    -       Pentas Merti Dusun Dlingo 1 tahun 2011-2018

    -       Pentas peringatan hari jadi Sultan di Mangunan tahun 2017

    -       Pentas peringatan hari Sumpah Pemuda di Trirenggo Bantul tahun 2017

    -       Pentas di TBY tahun 2017

    -       Pentas parade seni budayabnusantara di UMY acara event Nasional 2017

    -       Pentas gelar Potensi Budaya se Kecamatan di Balai desa Mangunan 2017

    -       Pentas lapanan pergantian bergodo jaga di Pakualaman 2016

    -       Pentas di Balai Budaya acara syawalan tahun 2016

    -       Pentas tanggapan di Gedangsari Gunung Kidul tahun 2015

    -       Pentas tanggapan di Wonogiri tahun 2018

    15

    Nurul Mustofa

    Sholawat Rebana

    Agus Purnomo

    30-04- 2014

    Pakis II

    -       Pentas merti dusun setiap tahun sejak berdiri

    -       Pentas dalam acara pengajian didusun pakis dan diluar dusun pakis

    -       Pentas tanggapan hajatan

     

    16

    Kudho Prakoso

    Jathilan Kreasi

    Jumbadi

    1995

    Pakis I

    -       Pentas merti dusun setiap tahun sejak berdiri

    -       Pentas tanggapan hajatan

     

    17

    Nurus Syabab

    Hadroh

    M.Arifudin

    2005

    Kebosungu I

    -       Pentas merti dusun setiap tahun sejak berdiri

    -       Pentas bersama kelompok hadroh se Kecamatan Dlingo dalam acara pengajian akbar setiap 3 bulan sekali

    18

    Al Muttaqin

    Sholawat Jawa

    Jumar

    1986

    Kebosungu I

    -       Pentas merti dusun setiap tahun sejak berdiri

     

    19

    Al Miftah

    Sholawatan

    Munjari

     

    kebosungu II

    -       Pentas merti dusun setiap tahun sejak berdiri

     

    20

    Ihdina Sabila

    Hadroh

    Marwanto

    10-01- 2000

    Kebosungu II

    -       Pentas merti dusun setiap tahun sejak berdiri

    -       Pentas bersama kelompok hadroh se Kecamatan Dlingo dalam acara pengajian akbar setiap 3 bulan sekali

     

    21

    Lintang Songo

    Sholawata (Genjringan)

    Walidi

     

    Koripan I & II

    -       Pentas merti dusun setiap tahun sejak berdiri

    -       Pentas dalam acara merti Desa Dlingo

     

    22

    Sholawat Maulud

    Sholawatan

    Rohmad

     

    Koripan I

    -       Pentas merti dusun setiap tahun sejak berdiri

    23

    Dono Roso

    Sholawat

    Juartinah

     

    Koripan I & II

    -       Pentas merti dusun setiap tahun sejak berdiri

    24

    Ngrekso Projo

    Bergodo

    Sugiasih

    08-09-2010

    Dlingo II

    -       Pentas merti dusun setiap tahun sejak berdiri

     

    25

    Renggo Mudho Budoyo

    Jathilan Kreasi

    Suisni

    2012

    Pakis II

    -       Pentas merti dusun setiap tahun sejak berdiri

    -       Pentas diacara hajatan

    -       Pentas di acara merti Desa Dlingo

     

    26

    Elling Patine

    Hadroh

    Santoso

    02-04- 2011

    Pokoh I

    -       Pentas merti dusun setiap tahun sejak berdiri

    -       Pentas bersama kelompok hadroh se Kecamatan Dlingo dalam acara pengajian akbar setiap 3 bulan sekali

    27

    Giri Budaya

    Ketoprak

    Tugiran

     

    Pokoh I & II

    -       Pentas merti dusun setiap tahun sejak berdiri

    28

    Makarti Budoyo

    Reog

    Kardiyo

    1967

    Pokoh I & II

    -       Pentas merti dusun setiap tahun sejak berdiri

    29

    Renggo Budoyo

    Jathilan

    Sakiyo

    1970

    Pakis II

    -       Pentas merti dusun setiap tahun sejak berdiri

     

    30

    Laras Madyo

    Sholawatan

    Kawidi

    1993

    Pakis I

    -       Pentas merti dusun setiap tahun sejak berdiri

     

    31

    Sholawat Maulud

    Sholawatan

    Ngadenan

    1968

    Pakis I

    -       Pentas merti dusun setiap tahun sejak berdiri

     

    32

    Risma Nada

    Qhosidah

    Wasiman

    1998

    Pakis II

    -       Pentas merti dusun setiap tahun sejak berdiri

    -       Pentas pada pengajian didusun dan diluar dusun

    -       Pentas diacara hajatan

     

    33

    Ngadhang Sarini

    Angklung

    Bapak Sardi

    2012

    Dlingo I

    -       Pentas merti dusun setiap tahun sejak berdiri

     

    34

    Cahyo Budhoyo

    Jathilan

    Agus Triyanto

    15-11- 2012

    Dlingo II

    (3)     Pementasan perdana, di Dlingo II, tahun 2012

    (4)   Merti Dusun, di Dlingo II, tahun 2012

    (5)   Merti Dusun, di Dlingo II,tahun 2013

    (6)   Merti Dusun, di Dlingo II,tahun 2014

    (7)   Hajatan Khitanan, di Dlingo II,tahun 2015

    (8)   Hajatan Pernikahan, di Dlingo II,tahun 2016

    (9)   Gelar Budaya, di Balai Budaya Dlingo II ,tahun 2016

    (10)         Gelar Budaya, di Balai Budaya Dlingo II ,tahun 2017

    (11)          Hajatan Aqiqoh, di Dlingo II ,tahun 2017

    (12)          Partisipasi Merti Dusun, diDlingo I ,tahun 2017

    (13)          Merti Dusun, di Dlingo II ,tahun 2017

    (14)          Acara 17 Agustus, di Kecamatan Dlingo,tahun 2017

    (15)          Gelar Budaya, di Kecamatan Dlingo ,tahun 2017

    (16)         Partisipasi seminar Desa kreatif, di Pemkab Bantul ,tahun 2017

     

    35

    Lestari Muda Budaya

    Kethoprak

    Suprihanto

    2011

    Dlingo 1

    -      Pentas Merti Dusun tahun 2011-2018

    -      Pentas di Dusun Setopan tahun 2017

    -      Pentas Budaya di Balai Budaya tahun 2016

     

    36

    Citra Budaya Adi Luhung

    Jathilan

    Sangadi

    2013

    Pokoh 1

    -       Pentas merti dusun setiap tahun sejak berdiri

    -       Pentas tanggapan hajatan

     

    37

    Muda Laras

    Karawitan

    Markus

    2013

    Dlingo I

    -       Pentas merti dusun setiap tahun sejak berdiri

    -       Pentas mengiringi kethoprak lestari muda budaya

    -       Pentas mengiringi sendratari giriloji

    -       Pentas mengiringi tari kreasi anak-anak

    38

    Waton Gumyak

    Kolaborasi Musik Jawa

    Puryanto

    2015

    Dlingo I

    -       Pentas merti dusun setiap tahun sejak berdiri

     

    39

    Giri Laras

    Karawitan

    Noto

    27-10- 2015

    Pakis I

    -       Pentas merti dusun setiap tahun sejak berdiri

     

    40

    Giri Budaya

    Karawitan

    Tugiran

     

    Pokoh 1

    -       Pentas merti dusun setiap tahun sejak berdiri

     

    41

    Mantep maju RT 1

    Gejog lesung

     

     

    Pokoh 1 RT 1

    -       Pentas merti dusun setiap tahun sejak berdiri

    -       Lomba antar RT di Dusun Dlingo 1 tahun 2017

     

    42

    Sido Makmur

    Gejog Lesung

     

     

    Pokoh 1 RT 2

    -       Pentas merti dusun setiap tahun sejak berdiri

    -       Lomba antar RT di Dusun Dlingo 1 tahun 2017

    43

    Krido Budaya

    Gejog Lesung

     

     

    Pokoh 1 RT 4

    -       Pentas merti dusun setiap tahun sejak berdiri

    -       Lomba antar RT di Dusun Dlingo 1 tahun 2017

    42

    Laras Swara

    Panembromo

    Supriyati

     

    Dusun Dlingo 1

    -       Pentas merti dusun setiap tahun sejak berdiri

    -       Pentas Merti Desa Dlingo tahun 2016

    -       Pentas acara pencanangan Posbindu

     

    42

    Pawarti

    Gejog Lesung

    Siti Suparni

     

    Dusun Pokoh 1

    -       Pentas merti dusun setiap tahun sejak berdiri

    -       Lomba antar RT di Dusun Dlingo 1 tahun 2017

    -       Lomba antar RT di Dusun Dlingo 1 tahun 2018

    -       Pentas di seboratu memberi suguhan kepada tamu Desa

  1. Permainan Rakyat (Permainan Tradisional)

No

Nama Permainan

Deskripsi Permainan

Frekuensi Pelaksanaan Permainan

Pelaku (anak-anak/ orang tua)

1

Egrang

Permainan ini dimainkan dengan cara menyiapkan Egrang. Menegakkan Egrang dan sedikit condong ke depan, Posisikan Egrang tidak sejajar. Salah satu kaki egrang harus di depan dan satunya di belakang.Mulai menginjakkan salah satu kaki pada pijakan Egrang diikuti kaki satunya. Mulai berjalan di tempat dan jangan berhenti jika tidak yakin pada posisi seimbang. Jika merasa akan terjatuh, jatuhkan kaki di antara Egrang. Usahakan bermain di tempat yang luas

 

 

2

Bakiak

Cara menggunakannya adalah sepasang kaki dipakai kedalam sepasang bakiak. Cara memainkannya adalah kaki berjalan seperti biasa tapi memainkan bakiak itu kompak

 

 

3

Benthik

Permainan Benthik diawali dengan hongpimpa. Siapa yang menang, maka ia akan memperoleh giliran main yang pertama. Sementara itu, pihak yang kalah mau tidak mau harus jaga sang pemain memasang tongkat yang pendek di atas lubang luncur (luwokan) secara melintang. Lalu, tongkat ini harus didorong sekuat tenaga dengan bantuan tongkat panjang supaya dapat melambung sejauh mungkin. Dalam bahasa Jawa, ini disebut dengan istilah nyuthat

 

 

4

Delikan/Apolo/Jet Jetan

Anak-anak yang akan bermain melakukan hompipah terlebih dahulu untuk menentukan anak yang mendapat giliran jaga.. Anak yang jaga memejamkan mata atau menghadap ke tembok, pohon, atau apa saja yang membuatnya tidak dapat melihat gerakan temannya yang akan bersembunyi.

 

 

5

Bedilan/Tulup/Pletokan

Setelah senjata telah dibuat dan tim telah terbentuk, maka permainan siap untuk dimulai. Tetapi, kita harus mengetahui bagaimana cara menembak dengan pletokan. Peluru dimasukan dengan batang penolak (penyodok) sampai ke ujung laras. Peluru kedua dimasukkan dan ditolak dengan batang penolak (penyodok). Peluru kedua ini mempunyai fungsi ganda. Fungsi pertama sebagai klep pompa untuk menekan peluru pertama yang akan ditembakkan. Fungsi kedua menjadi peluru yang disiapkan untuk ditembakkan berikutnya. Tembakan ini akan menimbulkan bunyi "pletok" dan peluru terlontar ± 5 meter dan relatif lurus.

 

 

6

Congkak

Untuk bermain congklak kedua pemain saling berhadapan, cara memulai permainannya dilakukan secara serentak. Cara bermain congklak dengan memasukkan butir congklak ke kampung masing-masing dan berjalan searah dengan jarum jam. Permainan terus dilanjutkan sampai butir yang terakhir yang ada di tangan masuk ke dalam kampung sendiri atau lawan, jika sudah begitu pemain sebaiknya berhenti. Kemudian lawan mengambil giliran dan melanjutkan hingga butirnya mati. Umpanya jika buah yang terakhir jatuh pada rumah sendiri, maka pemain dapat melanjutkan permainan dengan cara mengambil butir yang ada sebanyak-banyaknya dikampung sendiri.Sebaliknya jika butir berhenti di kampung lawan maka permainan kita sudah sampai disini saja.Setelah berakhir ronde pertama, setiap pemain mengisi rumahnya dengan butir yang ada di kakmpungnya, jika rumahnya tidak terisi maka itu di anggap terbakar. Rumah itu tidak bisa di isi pada ronde ini dan ronde selanjutnya sampai pihak lawan mengakui kekalahan. Diakhir ini adalah penentuan, butir congklak dari rumah masing-masing di hitung. Pemanang adalah pemain yang memiliki butir paling banyak. Jika jumlah butir kita dengan lawan sama, maka yang dihitung adalah rumah yang terbakar yang paling banyak itu adalah yang kalah.

 

 

7

Bas-Basan

Masing-masing prajurit bergerak maju untuk menyerang daerah lawan, dengan arah jalan ke depan, ke kanan, dan ke kiri, dan mundur, arahnya bebas tetapi hanya boleh satu langkahCara membunuh prajurit lawan dengan melompatinya, dan menempati tempat yang kosong. Prajurit yang dilompati berarti mati dan dikeluarkan dari daerah permainan dengan peraturan hanya boleh melompati satu prajurit, tidak boleh lebihJika yang dilompati adalah dam dengan warna senada, maka dam yang dilompati tidak “dimakan”, tetapi jika dam yang dilompati adalah dam berbeda warna (dam lawan) maka dam tersebut diambil (dimakan).

 

 

 

8

Jamuran

Cara bermain Jamuran sangatlah sederhana. Diawali dengan hompimpa untuk menentukan siapa yang harus jaga. Yang kalah hompimpa harus berada di lingkaran(boleh duduk boleh berdiri), lantas sisanya  membuat lingkaran besar sambil bergandengan tangan dan menyanyikan lagu jamuran sambil bergoyang ke kiri dan ke kanan. Begini lagunya: Jamuran, jamuran, yo ge ge thok Jamur apa, jamur apa, yo ge ge thok Jamur payung ngrembuyung kaya lembayung Sira badhe jamur apa? Di beberapa daerah lirik jamuran ini ada sedikit yang berbeda namun nadanya tetap sama.

 

 

9

Lompatan/Yeye

Lompat tali merupakan permainan populer di kalangan anak perempuan, tapi karena keseruan saat memainkannya banyak juga anak laki-laki yang tertantang memainkan permainan ini. Permainan ini juga memiliki beberapa sebutan di tiap daerah, seperti yeye, tali merdeka, lompatan dan main karet. Permainan membutuhkan keterampilan khusus karena harus melompati tali yang terbuat dari jalinan karet gelang sepanjang 2 hingga 4 meter. Permainan ini dimainkan oleh minimal tiga orang, di mana dua orang adalah penjaga yang memegangi kedua ujung karet dan sisanya adalah orang yang berayun di antara karet yang diputar atau melompat melewati karet yang dipegang laksana tiang. Ada pula pemain yang harus berayun di atas karet yang tegak dan tidak berputar. Selain itu mungkin masih banyak lagi varian dalam memainkan permainan karet atau lompat tali

 

 

10

Gasingan

Mainan gasing terbuat dari kayu keras. Potongan kayu ini kemudian dikikis dan dibentuk sehingga membentuk seperti gasing. Agar bisa diputar, gasing membutuhkan bantuan tali untuk memutar dengan cepat. Tali gasing yang dipilih tali yang kuat dan tidak mudah terputus. Ukuran tali gangsing bervariasi, tergantung ukuran tangan pemakaian. Biasanya panjang tali yang digunakan adalah 1 meter

 

 

11

Jongjing/Engklek

Permainan ini membutuhkan petak yang nantinya dijadikan sebagai permainan. Peraturan permainan menyesuaikan bentuk petak yang ada. Permainan ini dimainkan oleh 3 atau lebih pemain. Pemenang ialah yang memiliki banyak petak, setelah melewati tahapan permainan. Permainan ini membutuhkan waktu yang lama untuk menyelesaikannya. Permainan ini juga menggunakan satu kaki di setiap petak yang akan dilalui kecuali yang terdapat dua petak. Pemenang ialah yang memiliki banyak petak, setelah melewati tahapan permainan. Permainan ini membutuhkan waktu yang lama untuk menyelesaikannya. Permainan ini juga menggunakan satu kaki di setiap petak yang akan dilalui kecuali yang terdapat dua petak.

 

 

12

Gobag Sodor

Membuat garis-garis penjagaan dengan kapur seperti lapangan bulu tangkis, bedanya tidak ada garis yang rangkap. Membagi pemain menjadi dua tim, satu tim terdiri dari 3 – 5 atau dapat disesuaikan dengan jumlah peserta. Satu tim akan menjadi tim “jaga” dan tim yang lain akan menjadi tim “lawan”. Anggota tim yang mendapat giliran “jaga” akan menjaga lapangan , caranya yang dijaga adalah garis horisontal dan ada juga yang menjaga garis batas vertikal. Untuk penjaga garis horisontal tugasnya adalah berusaha untuk menghalangi lawan mereka yang juga berusaha untuk melewati garis batas yang sudah ditentukan sebagai garis batas bebas. Bagi seorang yang mendapatkan tugas untuk menjaga garis batas vertikal maka tugasnya adalah menjaga keseluruhan garis batas vertikal yang terletak di tengah lapangan. Sedangkan tim yang menjadi “lawan”, harus berusaha melewati baris ke baris hingga baris paling belakang, kemudian kembali lagi melewati penjagaan lawan hingga sampai ke baris awal.

 

 

13

Boi Boinan

Permainan ini dimainkan oleh dua tim yang masing-masing beranggotakan 4-5 pemain. Permainan ini menggunakan alat pecahan genting yang nantinya akan disusun ke atas dengan jumlah 7-10 pecahan. Selain pecahan genting bola kasti juga menjadi alat dalam permainan ini, jika tidak ada biasa diakali dengan membuat bola yang terbuat dari kertas yang di buat seperti bentuk bola dan diikat dengan karet gelang. Tip pertama bertugas sebagai penyusun pecahan genting dan tim kedua bertugas sebagai penghancur genting dengan cara melemparkan bola kasti. Permainan berawal dari tim penghancur genting melemparkan bolanya ke arah susunan genting dengan cara di gelindingkan. Jika susunan genting hancur maka tim penyusun bertugas menyusun kembali genting, sambil menghindari bola yang terus dilemparkan ke arahnya. Jika pemain terkena bola maka gugur dan jika pemain dari tim penghancur tidak mengenai sasaran genting maka akan gugur juga. Permainan berakhir jika susunan genting kembali tersusun atau pemain yang berada di satu tim gugur semua. Setelah itu tugas kelompok ditukar atau bergantian.

 

 

 

14

Gatheng

Cara bermain gatheng pertama-tama adalah menyiapkan lima batu kecil. Membuat peraturan untuk bermain nanti. Membuat bats atau garis supaya ketika bermain nanti batu kecil tidak keluar dari garis. Jika keluar berarti harus kalah atau lawan yang harus bermain. Untuk menentukan orang yang bermain terlebih dahulu lakukan hompipa atau pingsut. Kemudian pemain yang menang berarti bermain pertama. Batu kecil diambil satu-satu terlebih dahulu. Lalu diambil dua dan seterusnya sampai  sampai mengambil batu kecil lima. Semua batu kecil dilemparkan ke atas dan ditangkap dengan tangan membalik ke bawah, lalu dilemparkan lagi dan ditangkap lagi dengan tangan teplek. Atau disebut mencari sabin (mencari sawah). Dapat diulangi dan dijumlahkan sampai jumlahnya sama dengan target yang sudah ditentukan tadi. Lalu dihitung batu kecil yang sudah ditangkap.

 

 

12

Dhelikan

Anak-anak yang akan bermain melakukan hompipah terlebih dahulu untuk menentukan anak yang mendapat giliran jaga. Anak yang jaga memejamkan mata atau menghadap ke tembok, pohon, atau apa saja yang membuatnya tidak dapat melihat gerakan temannya yang akan bersembunyi. Tempat jaga ini memiliki sebutan yang berbeda-beda untuk setiap daerah. Ada yang menyebutnya benteng, hong, bon, atau inglo. Anak yang jaga menghitung 1 sampai 10 atau sesuai kesepakatan. Selama anak yang jaga menghitung, anak-anak lain yang ikut dalam permainan mencari tempat persembunyian. Setelah menyebutkan hitungan terakhir, misalnya 10, anak yang jaga segera bergerak mencari tempat persembunyian teman-temannya. Jika anak yang jaga telah menemukan satu anak, maka ia harus segera berlari ke benteng (tempat jaga) sambil menyebutkan nama teman yang ditemukannya itu. Jika anak yang jaga hanya menyebutkan nama teman yang ditemukannya itu tanpa menepuk yang menjadi tempat jaga tadi atau hanya menepuk tanpa menyebutkan nama temannya, maka ia dianggap kalah dan kembali jaga. Demikian pula ketika anak yang disebutkan namanya tersebut lebih dahulu sampai ke benteng dan menyentuh benteng, anak yang jaga harus kembali jaga. Jika pemain jaga terlalu penakut, biasanya ia lebih banyak menuggu benteng atau disebut tunggu “brok”.

 

 

 

Layanan Mandiri


Silakan datang / hubungi perangkat Desa untuk mendapatkan kode PIN Anda.

Masukkan NIK dan PIN!

Media Sosial

FacebookGoogle PlussYoutube

Statistik Kunjungan

Hari ini
Kemarin
Jumlah pengunjung

Aplikasi Rubah Data KK Online

Aplikasi Cetak KTP Online

Kalender

Pengumuman

Semua jenis pelayanan di Desa Dlingo Gratis tanpa dipungut biaya

Mbangun Desa

Sandigita IT Android Apps

Sandigita FM

Loading the player...

Lokasi Dlingo

tampilkan dalam peta lebih besar